Tentang Twitter

25 Oct 2010

Patah hati, komitmen, cinta, semua diumbar GILAK. Kurang lebih begitulah bunyi tweet-nya seorang kawan saya. Saat baca itu reaksi saya : Ya, elah scroll down aja kali. gitu aja kok repot. Kok repot gitu aja, repot kok gitu aja dan sebagainya. Tapi tetap ya, demi menjaga tata krama saya tak me-reply tweet tersebut. Hanya ketawa sendiri.

Namanya juga dunia berkicau yah isinya kicauan. Selama enggak ngajakin berantem atau menyulut kerusuhan, biarin aja toh. Kalau emang terlalu ganggu secretly un-follow juga bisa. Amankan?!?! Engga ada kicauan yang bikin sakit gigi bacanya. Segitunya yah sama twitter. Jawabannya iyah. Bahkan saya pernah ngetwit kayak gini : Dulu mama nyuci baju sambil bersenandung, saya twitter-an. Hahahahaha.

Tiap hari pasti deh ada yang kurang kalau enggak lihat twitter ohok ohok ohok. Saya suka baca update teman-teman. Dengan begitu saya ngerasa sangat dekat dengan mereka. Bahkan kami sering twit-chat hahahaha. Padahal kalau buat chat jelas-jelas ada media yang mengkhususkan buat urusan yang satu ini. Bicara soal teman-teman saya di twitter yah mereka juga teman-teman saya di dunia nyata.

Pernah sih ikut-ikutan men-follow artis. Awalnya sih disarankan oleh salah satu artis yang bilang kalau tweet-nya seleb A dan seleb B bisa naikin moodnya doski. Berhubung gue juga suka dua seleb tersebut gue ikutin deh saran beliau.Dan beberapa seleb lain yang gue idolakan. Semuanya gue follow satu persatu. Intinya jadi penguntit sang idola di dunia kicauan itu. Pertama-tama seru juga dan enggak sedikit isi tweet mereka kocak banget. Tapi lama kelamaan kok ada yang salah yah. Kayaknya overexposed oleh kehidupan mereka juga bikin eneg. Lama-lama gue enggak mau tahu juga kalau mereka lagi suka apa? Lagi kesel karena apa? Mau ngapain, Abis ngapain.

*duh* Alasannya simple gue enggak kenal mereka. Dan enggak ada ngaruh juga buat gue semua kicauan keseharian mereka. Beda dengan teman-teman yang nyata-nyata kenal gue. Gue butuh update mereka selain merasa lebih dekat. Gue bisa catch up banyak hal dalam soal pertemanan yang akibat waktu kita enggak sempet bertukar kabar. Mulailah saya me-unfollow satu persatu artis-artis tersebut. Abis niatnya pengen scroll down aja tadinya. Tapi nampaknya yang saya kuntit tersebut rajin update status jadi pegel juga.

Akibatnya saya harus nunggu beberapa menit buat tahu kabar kawan. Udah deh acara unfollow saya mulai dari seleb yang tweet-nya marah-marah mulu (mungkin doski lagi PMS). Mengutip perkataan jeung Jess. Kalimat negatif membuncahkan aura negatip buat yang baca. Klik, saya unfollow beliau dan yang lainnya. Hingga tuntas tak ada lagi artis yang saya kuntit di twitter. Kembali ke dunia kicauan yang nyaman dan intim. Hanya saya dan kawan-kawan saya. Senangnya…

Akan tetapi ada seseorang selebritas dunia dan seorang human right activist sekaligus environmentalis dunia yang enggak mau aku unfollow. Dua orang itu tetep tampil dilayarku. Mr Coelho dengan twitternya selalu inspiratif dan menampar diri ikikikikikik. Dan Mr Naidoo yang jarang update tweet-nya. Jelas sekali doski bukan banci tampil, lebih banyak aksi daripada berkicau. Jangan-jangan punya twitter cuma tuntutan pekerjaan atau jaman bukan kebutuhan seperti saya :p. Biar kebutuhan (untuk tahu urusan orang) kagak pengen tahu juga urusan keseharian seleb.


TAGS


-

Author

Follow Me

Search

Recent Post